Alvaro Recoba, Legenda Inter Milan yang Malas tapi Juga Jenius

Kamis, 02 Desember 2021, 02:06 WIB
105

Anda tentu pernah kepikiran dan bertanya-tanya, kenapa Alvaro Recoba punya julukan El Chino? Sangat mudah untuk menjelaskannya: perhatikan baik-baik fotonya dan cobalah untuk tidak berpikir apakah Christopher Columbus sempat berlayar dan sampai di Asia?

Sulit untuk menjelaskan mengapa begitu menyakitkan untuk menerima kabar pensiun Recoba, terutama ke orang-orang yang berpikir pemain ini sebagai salah satu yang dilebih-lebihkan dan dibayar ketinggian dalam sejarah Serie A. Tapi ada sesuatu tentang dirinya yang melampaui kemampuan sepak bolanya, sesuatu yang lebih dalam dan lebih spiritual. Kita akan jelaskan semuanya dalam artikel ini.

Sesuatu yang lebih dalam dan spiritual, yang membuat Moratti jatuh cinta padanya pada pandangan pertama dan percaya padanya bahkan ketika tidak ada orang lain yang melakukannya. Mungkin ide tentang caranya bermain sepak bola yang menarik semua orang — dan dia mengingatkan Anda setiap kali Anda melihatnya di lapangan, seperti melayang-layang dan menciptakan permainan indah dengan kaki kiri ajaibnya.

Dia adalah salah satu pemain terakhir yang benar-benar menunjukkan sisi romantis dalam permainan sepak bola. Saat dia bermain untuk mengangkat olahraga dari kebutuhan pragmatis untuk memenangkan gelar dan piala, mencoba mengubahnya menjadi bentuk seni yang nyata.

El Chino tiba di Inter bisa dibilang secara diam-diam, di bawah bayang-bayang raksasa seperti Ronaldo – Ronaldo Brasil loh ya – dan langsung masuk ke hati para pendukung Inter, mengejutkan semua orang dari penampilan resmi pertamanya di Nerazzurro. Itu adalah giornata pertama Serie A musim 1997/98, pertandingan di mana semua orang mengharapkan O’ Fenomeno menjadi pemain kunci. Recoba langsung mendapat sorotan ketimbang pemain Brasil itu dan mencetak dua gol luar biasa dengan kaki kirinya yang mempesona dalam hanya 20 menit waktu bermain untuk membantu timnya bangkit dari ketertinggalan 0-1 dan meraih tiga poin.

Jelas, dia hanya mencetak satu gol lagi musim itu, tetapi debut tak terduga seperti itu membantunya menjadi favorit penggemar, bahkan jika mereka mungkin tidak menyadari kedatangannya musim panas itu, karena namanya belum begitu besar.

Alvaro menghabiskan 10 tahun bermain untuk Inter — terlepas dari pinjaman setengah musim ke Venezia — dengan musim terbaiknya adalah musim 200/01 ketika ia mencetak 15 gol dalam 42 penampilan total. Sayangnya, dia terlibat dalam skandal paspor palsu pada Januari 2001 dan dia dihukum dengan larangan bermain satu tahun, kemudian dikurangi menjadi hanya empat bulan usai di banding.

Pada saat skandal itu, El Chino baru saja memperbarui kontraknya dengan Inter, menjadi pemain sepak bola dengan bayaran tertinggi di dunia, gelar yang dipertahankannya hingga 2003.

El Chino Tidak Jadi Pemain Terbaik Dunia, hanya Karena Tidak Mau

Dia meninggalkan Inter pada 2007 bergabung ke Torino dengan status pinjaman. Di sana ia dilatih oleh Walter Novellino, yang pernah melatihnya di Venezia. Namun, dia bukan lagi sosok El Chino yang sama — dia diganggu oleh cedera dan dia tidak pernah memiliki kesempatan bermain dengan konsistensi.

Torino bisa saja mengontraknya secara gratis setelah pinjaman, sebaliknya, mereka memutuskan untuk melepaskannya, jadi dia setuju untuk bergabung dengan klub amatir Yunani, Panionios pada tahun 2008. Dia menghabiskan hanya satu tahun di Yunani dan pada bulan Desember 2009 mereka sepakat untuk mengakhiri kontraknya karena gajinya yang tinggi dan kinerjanya yang buruk, tidak sebanding.

Alvaro hanya memiliki satu hal yang harus dilakukan — kembali ke tempat semula dirinya memulai semua perjalanan karirnya dalam sepak bola. Pada Malam Natal 2009, ia menandatangani kontrak dengan klub Uruguay, Danubio, klub tempat ia memulai debutnya sebagai pemain profesional. Persis seperti yang dia lakukan ketika dia masih muda, Recoba meninggalkan tim setahun kemudian untuk bergabung dengan klub Uruguay Nacional de Montevideo, di mana dia bermain selama empat tahun berikutnya.

Pada 14 Juni 2015, ia memainkan pertandingan resmi terakhirnya, memenangkan gelar bersama timnya untuk kedua kalinya dalam tiga tahun. Legenda El Chino telah berakhir. Ia resmi mengumumkan pengunduran dirinya pada akhir Maret 2016.

“El Chino tidak menjadi pemain terbaik di dunia hanya karena dia tidak mau” kata Veron, rekannya semasa di Inter, mengenang kehebatan Alvaro Recoba.

“Bukannya saya tidak mau. Saya rasa saya sudah melakukan yang terbaik. Mungkin hanya itu yang bisa saya lakukan. Mungkin saya tidak berusaha sekuat tenaga, saya masih bertanya pada diri sendiri apakah Saya sebenarnya bisa melakukan lebih atau tidak. Siapa tahu, mungkin dalam beberapa tahun saya akan setuju dengan apa yang dikatakan Sebastian, ” jawab Recoba beberapa tahun kemudian.

Siapa pun yang beruntung melihatnya bermain pasti berpikir bahwa anak dengan mata sipit dan kaki kiri ajaib itu bisa memberikan lebih banyak untuk karirnya di lapangan hijau, namun karena beberapa alasan dia tidak melakukannya.

Malas, Posisi Berganti-ganti, dan Memang Seperti Itu Hidupnya

Alasan kegagalannya itu bertransisi dari prospek yang menjanjikan menjadi legenda sepakbola sejati menjadi pemain yang kurang mendapat sorotan. Sebenarnya kami sudah menemukan sederet alasannya.

Yang pertama adalah kemalasannya, sebuah kekurangan yang dia sendiri mengakuinya, tidak hanya dalam lingkup karir profesional saja. Istrinya, sempat menceritakan sang suami dalam sebuah wawancara dengan Gazzetta dello Sport. Intinya, sang istri menyebutnya sebagai pria yang ‘malas dan romatis’.

Pernyataan tersebut sejalan dengan dirinya yang ternyata selalu terlambat untuk latihan – rekan satu timnya selama pinjamannya di Venezia bahkan memberinya arloji untuk itu – dan dia tampak lamban di lapangan dari waktu ke waktu seperti dia menunggu bola datang kepadanya alih-alih dia mencoba untuk berintegrasi dengan permainan dan membantu tim melakukan intervensi.

Mungkin alasan lainnya adalah kurangnya posisi yang benar-benar tepat. Alvaro Recoba saat aktif bermain bisa memainkan sebagai second striker, trequartista, sayap kiri atau kanan; namun, tak satu pun dari semua peran tersebut, sepenuhnya cocok dan dikuasai. Mungkin karena satu-satunya peran yang dia rasa nyaman adalah menjadi seorang Recoba.

Jika sudah membaca beberapa alasan di atas, tampaknya sejalan dengan para pelatih atau manajer yang kurang menaruh kepercayaan pada Recoba. Tidak sulit untuk memahami kenapa para pelatih ogah-ogahan memberinya kepercayaan pada satu pertandingan penuh, terutama di musim-musim sebelumnya gabung Inter Milan. Mungkin hanya Moratti – dan Inter Milan, yang benar-benar menyadari keahlian Recoba sebagai pemain serba bisa.

Kemampuannya yang paling berbahaya, tentu saja, adalah kaki kirinya. Dia memiliki begitu banyak kekuatan dan akurasi lewat kaki kirinya, sehingga dia mampu mencetak gol hampir dari setiap posisi dan jarak.

Hal-hal yang bisa dia lakukan dengan kaki kirinya tidak terhitung jumlahnya. Dia menjadi ancaman setiap kali timnya mendapatkan bola mati, apakah dia mengoper bola ke rekan setimnya secara akurat atau dia langsung mencoba mencetak gol. Dan aksi-aksi jenius gila seperti itu, yang membuat dirinya beberapa kali mampu mencetak gol dari tendangan sudut. Dia suka mengejutkan kiper lawan yang menembak langsung dari bendera sudut. Dia mencetak 6 gol dari tendangan sudut selama karirnya tetapi hanya satu saja dengan seragam Inter.

Dia jauh lebih dari sekadar penembak jitu. Seperti halnya dia suka menghukum kiper lawan dengan tembakannya yang hampir tak terhentikan. Dia juga sangat berbakat dalam membuat permainan yang menakjubkan sambil menggiring bola melewati siapa pun yang ingin mengambil bola darinya. Anda tidak akan pernah bisa menebak apa yang akan dia lakukan selanjutnya dan dia suka menghibur pendukungnya dengan slalom sprint, roulette, dan trik luar biasa lainnya.

Terlepas dari kemalasan Recoba dan potensi yang tidak terekspresikan, terima kasih telah menjadi salah satu yang mewarnai sejarah sepak bola dunia. Terima kasih karena kamu unik. Terima kasih karena Anda membuat kami ingat bahwa olahraga kesayangan kami lebih dari sekadar masalah hasil dan industri bisnis – uang. Sepak bola adalah seni dan Anda membantu kami mengingat hal tersebut dan jatuh cinta terus pada olahraga ini.

Tidak akan ada lagi Alvaro Recoba yang lain, baik atau buruk, setidaknya dalam seribu tahun, dan itulah yang membuat dia pantas menyandang status sebagai legenda sepak bola dunia.

BERITA TERKAIT