Del Piero dan Trezeguet, Duet Striker Paling Subur di Sejarah Juventus

Kamis, 02 Desember 2021, 02:03 WIB
99

Ketenangan sebelum badai datang di San Siro pada menit ke-27 dan pertandingan tanpa gol. Alessandro Del Piero mendapati dirinya berhadapan dengan Gennaro Gattuso, gelandang bertahan Milan yang berusaha menjaganya sejauh mungkin dari gawang. Del Piero bergerak ke dalam dan ke luar, menunggu saat yang tepat tiba, lalu mengayunkan kaki kirinya dan mengarahkan umpan silang ke arah David Trezeguet.

Gattuso menerjang dengan putus asa saat percobaan operan menghantam kakinya dan bola dikirim berputar ke udara. Secepat kilat, Del Piero memutar tubuhnya dan melepaskan tendangan overhead ke area penalti di mana Trezeguet menggeliat ke ruang angkasa setelah mengatur tempo larinya dengan sempurna. Pemain Prancis itu melompat di depan Dida di gawang Milan dan menyundul bola ke tiang gawang. Trezeguet segera berlari ke arah rekan serangnya dalam selebrasi dan berlutut. Del Piero menyelimutinya saat tifosi Bianconeri meneriaki: ‘gelar sedang dalam perjalanan kembali ke Turin’.

Scudetto 2004/05 itu dicabut dari Juventus setahun kemudian ketika skala sebenarnya dari Calciopoli mengguncang sepak bola Italia sampai ke dalam-dalamnya. Era keemasan sepak bola Italia pun telah berakhir, Juve terdegradasi ke Serie B sebagai bagian dari hukuman FIGC. Ketika debu dan masalah mereda, terdapat lima pemain kunci yang bertahan alias tidak pindah meninggalkan jersey hitam-putih. Ultra dari Curva Scirea mengenal mereka sebagai Lima Samurai; Pavel Nedved, Gianluigi Buffon, Mauro Camoranesi, Alessandro Del Piero dan David Trezeguet. Semua bertahan, bertekad untuk membantu mengembalikan Bianconeri ke kejayaan mereka sebelumnya.

Kelegaan datang untuk Del Piero ketika pelatih Fabio Capello meninggalkan jabatannya di Juventus untuk kembali ke Real Madrid; pelatih legendaris itu memang membuat favorit para penggemar, Del Piero kebanyakan duduk di bangku cadangan, 26 pertandingan dia memulainya sebagai pemain pengganti di musim sebelumnya. Dia kembali jadi andalan, mampu menghidupkan kembali kemitraannya dengan Trezeguet, duo ini akan memastikan masa tinggal tim Turin di Serie B itu hanya semusim, dengan segera kembali ke papan atas sepak bola Italia.

Pengenalan awal Trezeguet ke sepak bola Italia jauh dari kata lancar. Gol emasnya di perpanjangan waktu final Euro 2000 di Rotterdam memastikan dua tahun sukses bagi Les Bleus saat mereka menambahkan gelar Eropa ke mahkota Piala Dunia dari 1998. Tendangan kaki kirinya dari tepi area penalti mencegah Italia untuk memenangkan Kejuaraan Eropa pertama mereka sejak 1968. Sebelum turnamen itu, Trezegol, demikian nama panggilan akrabnya, telah menyegel kepindahan ke Turin dan meninggalkan kesan kesal di benak para penggemar sepak bola Italia jauh sebelum menginjakkan kaki di negara tersebut.

David Trezeguet Dibesarkan di Argentina

David Trezeguet lahir di Rouen, Prancis, tetapi dibesarkan di Buenos Aires. Ayahnya, Jorge, lahir di Argentina dan mengabdikan dirinya sebagai bek untuk beberapa klub di ibu kota Argentina. Trezeguet Sr. dilarang bermain pada tahun 1974 karena gagal dalam tes narkoba dan, meskipun ia kemudian diampuni, karirnya tidak pernah pulih.

Untungnya bagi David, hubungan ayahnya dengan dunia sepak bola masih membuka pintu baginya dan akan membantunya menandatangani kontrak dengan Club Atlético Platense ketika dia baru berusia delapan tahun.

Bahkan sejak usia dini, kemampuan Trezeguet untuk memukul bola dengan baik dengan kedua kaki sudah sepatutnya dicatat tetapi tidak sampai ketika kembali ke negara asalnya Prancis pada tahun 1995, dengan transfer ke Monaco dan duet berikutnya dengan rekan senegaranya Thierry Henry, menjadi momen kualitas sejatinya muncul ke permukaan.

Carlo Ancelotti merekrutnya ke Stadio Delle Alpi dengan mahar £20 juta di mana dia mengikuti jejak legenda Prancis Michel Platini dan Zinedine Zidane untuk mengenakan jersey kebesaran hitam-putih.

Namun, semua tidak berjalan sesuai rencana di awal, karena pelatih barunya lebih menyukai kemitraan Filippo Inzaghi dan Del Piero, yang menempatkan Trezeguet di bangku cadangan.

Meski bermain sedikit, pemain Prancis itu memanfaatkan peluangnya ketika kesempatan itu datang dan masih berhasil mencetak 15 gol di musim debutnya. Saat Ancelotti pergi ke Milan, penggantinya, Marcello Lippi, menyadari pentingnya Trezeguet. Inzaghi disingkirkan, Trezegol menegaskan posisinya sebagai penyerang Juve, dan menjadi titik balik karir seorang striker.

Kisah Del Piero Sedikit Berbeda

Kisah Del Piero bisa jadi sangat berbeda. Lahir di kota kecil Conegliano, di Italia utara, ibunya Bruna sangat protektif terhadap putra bungsunya. Kakak laki-lakinya Stefano bermain sebentar untuk Sampdoria dan melihat janji serupa pada adiknya.

Alessandro kecil biasa ditemukan menendang bola di sekitar garasi rumah San Vendemiano mereka setiap kali ayahnya seorang tukang listrik, Gino ditempatkan di sana, bekerja keras. Namun, Bruna yang kewaspadaan tinggi memiliki ide lain dan mencoba mengarahkan Alessandro muda bermain di posisi penjaga gawang untuk membantunya menghindari cedera. Stefano melihat lebih banyak dalam diri sang adik, dan meyakinkan ibunda untuk mengizinkan Alessandro bermain di posisi gelandang bahkan cenderung ke lini serang. Sang ibu sempat mengizinkan, namun tetap menolak saat sang putra ditawari bergabung dengan akademi Torino karena dianggap terlalu jauh dari rumah.

Kemudian Pelatih Padova kala itu, Adriano Buffoni, yang memotong tali celemek ketika dia mengontrak pemain berusia 14 tahun itu dan membawanya sejauh 77 kilometer untuk bermain di wilayah Veneto, Italia. Kepindahan itu membuat Del Piero bertanya-tanya – dia matang dalam semalam – dan pada usia 18 tahun telah melakukan debutnya untuk tim Serie B melawan Messina.

Meskipun awal karirnya yang lambat dengan Padova di mana ia hanya mencetak satu gol di musim penuh pertamanya, Juventus datang memanggil. Presiden dan legenda La Vecchia Signora Giampiero Boniperti menyegel kesepakatan dengan pemain berusia 18 tahun berbakat dengan tur ke stadion dan ruang piala. Maka dimulailah hubungan cinta pemain berusia 19 tahun dengan tim Turin yang akan melihat pria yang nantinya mencetak 188 gol di kompetisi tertinggi.

Del Piero tidak kekurangan kualitas bintang bersamanya untuk Juventus, dari Gianluca Vialli, hingga Inzaghi. Sukses datang ke Del Piero dengan mudah di tahun-tahun awalnya bersama Juventus; tiga Scudetti, satu Coppa Italia dan medali pemenang Liga Champions semuanya jatuh di pangkuannya dalam lima musim pertamanya bersama klub. Frustrasi datang dalam dua kekalahan final Liga Champions, yang membuat kemitraannya dengan Inzaghi terbukti gagal. Del Piero menjalani 70 pekan yang sangat kering, alias tidak mencetak gol dari open-play.

Awal Mula Duet Striker Del Piero dan Trezeguet

Perkembangan stabil Trezegol melihat Inzaghi semakin terpinggirkan. Trezeguet tiba di Italia seperti halnya di Prancis, tidak dapat berbicara bahasa Italia, jadi biarkan sepak bola yang berbicara. Musim 2001/02 adalah musim terbaik bersama Juventus, mencetak dua gol di pertandingan pembukaan musim dan hat-trick sempurna melawan Brescia. Kemampuan Trezeguet untuk mencetak gol dengan mudah, baik dengan kaki atau kepalanya adalah komoditas langka namun tidak sepenuhnya mendapatkan perhatian dari para penggemar Bianconeri. Gumaman ketidakpuasan datang dari Curva Scirea ketika para penggemar mempertanyakan apakah peran Trezeguet menghalangi gaya permainan tim yang sebenarnya, merasakan pendekatan yang lebih pragmatis dibanding taktik sebelumnya.

Itu terbukti menjadi musim yang penting bagi Del Piero dan juga ia mencetak gol ke-100 untuk Juventus saat Scudetto berakhir dengan pertarungan tiga arah di hari terakhir. Inter berada di puncak dan mengungguli Juventus yang berada di posisi kedua dengan selisih enam poin. Pada saat pertandingan terakhir datang, selisih enam poin sudah menjadi satu poin saja, dengan Roma di posisi ketiga.

Ketiga calon juara memainkan giornata terakhir di laga tandang, Juve tetap melakukan tawar-menawar ketika mereka memimpin dua gol lebih awal di Udinese dengan gol-gol dari Trezeguet dan Del Piero. Mereka tampak seperti kehilangan Scudetto untuk musim ketiga berturut-turut, meskipun, ketika Christian Vieri membawa Nerazzurri unggul sebelum Lazio bangkit, kedua belah pihak memasuki turun minum dengan skor 2-2.

Dengan Juve melaju dan Roma tanpa gol dengan Torino, Scudetto menuju ke Turin, dan ketika Inter menyerah di babak kedua, kebobolan dua gol lagi, mereka merosot ke posisi ketiga dan perburuan gelar berakhir. Trezeguet mengakhiri musim dengan meraih penghargaan Pemain Terbaik Serie A dan Pemain Asing Terbaik musim Ini, skornya yang serba bisa disandingkan dengan visi dan tipu muslihat Del Piero. Satu-satunya kekecewaan kecil, penampilan tak terduga Dario Hübner di Piacenza, membuatnya berbagi Capocannoniere alias top skor Serie A saat kedua striker itu sama-sama mencetak 24 gol.

Cedera melanda musim berikutnya ketika Trezeguet menderita cedera lutut berulang kali, meskipun empat golnya di Liga Champions membuat kompetisi tersebut bertemakan final Italia menghadapi AC Milan. Termasuk di dalamnya adalah gol tandang vital melawan Real Madrid di semi-final di Bernabéu, yang mencetak gol setelah Iker Casillas menggagalkan tendangan Del Piero. Pertandingan final membuat Bianconeri lebih sakit hati, ketika Trezeguet gagal mengeksekusi penalti pembuka dalam adu penalti yang diikuti hasil imbang 0-0 yang menghibur; usahanya yang lemah langsung mengarah ke Dida di gawang Milan. Juve lantas menelan kekalahan di final Liga Champions tersebut.

Terlepas dari kemunduran ini, kemitraan duo Del Piero dan Trezeguet terus berkembang. Trezeguet memperpanjang kontraknya sementara Del Piero semakin terpikat di hati para penggemar Bianconeri ketika ia masuk dari bangku cadangan untuk mencetak chip yang menyenangkan dalam pertandingan Coppa Italia melawan Bari hanya empat hari setelah pemakaman ayahnya. Bahkan degradasi setelah jatuhnya skandal Calciopoli tidak dapat memisahkan mereka; kembalinya ke Serie A pada tahun 2008 memperkuat pasangan ini lebih jauh dengan keduanya saling bersaing sehat memperebutkan Capocannoniere (topskor).

Mungkin contoh terbaik dari hubungan antara keduanya, mereka sama-sama mencetak 19 gol saat kompetisi akan segera berakhir. Inter telah merebut gelar dan Juve duduk dengan nyaman di urutan ketiga – semua yang harus diputuskan hanyalah siapa yang akan mengambil penghargaan bergengsi untuk pencetak gol terbanyak liga. Dengan hanya enam menit tersisa melawan Sampdoria, Del Piero membawa timnya memimpin, yang menempatkan dia di depan rekan penyerangnya dalam daftar Capocannoniere dengan torehan 21 gol.

Perlombaan tampak berakhir tak lama setelah Del Piero dijatuhkan karena penalti. Taker yang ditunjuk mengangkat dirinya dan dengan murah hati memberikan bola kepada Trezeguet, yang dengan tenang mengonversinya untuk membuat mereka menyamakan kedudukan lagi. Mungkin pantas, Del Piero kembali mencetak gol dan memenangkan Capocannoniere pertamanya dengan 21 gol dalam 37 pertandingan.

Secara total, kemitraan mereka di Juventus berlangsung selama 10 tahun yang luar biasa dan mempersembahkan banyak trofi ke klub Turin. Meskipun dengan diwarnai secara terus-menerus rasa sakit hati di panggung Eropa. Mereka melampaui rekor gol Omar Sívori dan John Charles dalam satu musim di Juventus, dengan 41 gol gabungan mereka di tahun 2008. Dan dengan tegas memastikan mereka kemudian menjadi salah satu duet penyerang paling subur yang pernah ada di dunia sepak bola dan sejarah Juventus.