Drama dan Emosi Mewarnai Perburuan Scudetto Serie A Italia Musim 2001/2002

Kamis, 02 Desember 2021, 01:54 WIB
105

Ini adalah mengenai puncak dari perebutan gelar yang menarik dan mencekam. Liku-liku, pasang surut, ketidakpastian, bakat kelas dunia, kisah dongeng, dan hari terakhir yang ditakdirkan untuk menjadi monumental dan tak terlupakan. Memang, tanggal 05 Mei 2002 terbukti menjadi segala akhir dari drama dan emosi. Itu adalah titik balik dalam permainan Italia, menandakan awal dari pergeseran kekuatan dalam sepak bola Eropa.

Memasuki babak akhir kompetisi, Inter memimpin di bawah Héctor Cúper – satu-satunya pelatih non-Italia di liga saat itu, setelah Carlo Ancelotti menggantikan Fatih Terim di klub tetangga. Cúper tinggal 90 menit lagi untuk membawa Nerazzurri meraih gelar liga pertama mereka sejak 1989 dalam musim penuh debutnya sebagai pelatih. Tetapi jika dia gagal, itu akan menandai kekeringan terpanjang Inter tanpa Scudetto dalam sejarah mereka.

Cúper tampaknya telah membalikkan nasib klub – pembelian kiper Francesco Toldo dan bek Marco Materazzi telah menambahkan kepemimpinan yang sangat dibutuhkan untuk pertahanan yang sebelumnya tidak beruntung. Sementara di lini serang tidak hanya Christian Vieri – yang juga terhambat oleh cedera sejak kedatangannya dua tahun sebelumnya – menemukan tingkat kebugarannya sepanjang musim. Tetapi paruh kedua musim mereka menyambut kembalinya Ronaldo, yang telah bermain total tujuh menit lalu cedera selama 14 bulan karena pecahnya tendon lutut berturut-turut.

Juventus, setelah melakukan pertaruhan berani pada musim panas 2000 sebelumnya menjual Zinedine Zidane ke Real Madrid dengan biaya transfer rekor dunia sebesar £46,6 juta dan memecat manajer Ancelotti, yang telah mempertahankannya. Bianconeri dalam perburuan gelar hingga hari terakhir di masing-masing dari dua musim kepemimpinannya, sebelum kalah dari Lazio dan Roma. Klub pun tidak tahan dan mengumumkan pemecatan Ancelotti yang sangat dihormati setelah musim 2000/2001 berakhir. Setelah itu, Juve menunjuk kembali Marcello Lippi dan membawa sejumlah nama bintang – Gianluigi Buffon, Lilian Thuram, Pavel Nedvěd dan Marcelo Salas.

Fans Roma terbangun pada 05 Mei dengan harapan yang tersisa bahwa mereka bisa melompati Inter dan Juventus untuk mempertahankan gelar Serie A. Giallorossi berada di tempat ketiga, dua poin dari atas dan mengetahui bahwa mereka harus menang di Torino dan berdoa agar kedua belah pihak di atas mereka tergelincir. Mereka harus menelan harga diri mereka dan mendukung rival sengit Lazio untuk sore hari saat mereka menjamu Inter, sementara juga berharap bahwa Udinese – yang membutuhkan kemenangan untuk menjamin keselamatan papan atas mereka di depan Verona – akan mencegah Juventus memanfaatkan setiap celah.

Setelah Maret yang luar biasa, di mana Inter memenangkan Derby della Madonnina melawan AC bersama dengan kemenangan atas Roma dan Fiorentina, April benar-benar mengancam ambisi gelar mereka. Kekalahan mengejutkan di kandang dari Atalanta diikuti dengan kebobolan gol penyeimbang di menit-menit terakhir yang kontroversial di markas Chievo.

Sore yang sama, Pavel Nedvěd – yang telah diberi peran bebas sebagai playmaker tim sepanjang musim – melepaskan tembakan kencang yang luar biasa ke pojok atas ke gawang Piacenza dua menit menjelang pertandingan usai. Itu sudah cukup untuk memberi pasukan Marcello Lippi kemenangan tipis 1-0 dan berarti bahwa jarak dengan Inter telah dipotong dari enam poin menjadi satu dalam waktu dua minggu. Sementara Roma asuhan Fabio Capello sekali lagi malah terseok-seok, – hasil imbang tanpa gol di AC Milan telah mengikuti dua poin penting yang terbuang di dua pekan sebelumnya di Venezia yang sudah pasti terdegradasi. Juventus bisa mencium bau darah tetapi sadar, bahwa mereka membutuhkan Inter untuk tergelincir sekali lagi jika mereka ingin memiliki peluang gelar Scudetto di musim 2001/2002.

Giornata Terakhir Serie A 2001/02, Panik dan Bikin Gelisah

Semua mata tertuju pada Stadio Olimpico Roma, sama seperti 12 bulan sebelumnya ketika Roma mengamankan Scudetto pertama mereka dalam hampir dua dekade dengan kemenangan 3-1 atas Parma, yang memicu perayaan massal dan invasi lapangan yang kacau karena curahan kegembiraan. Inter yang bertamu ke Olimpico menghadapi Lazio, berharap adegan serupa akan terjadi satu tahun kemudian. Didukung oleh suasana aneh terjadi di tribun, yang mana para penggemar Biancocelesti malah menyemangati tim tamu (Inter Milan) dengan harapan bahwa Juventus tidak akan menang, tetapi tujuan yang lebih besar lagi, Roma tidak akan dinobatkan sebagai juara bertahan di musim 2001/02.

Dalam dua menit, berita tersaring dari Stadio Friuli di Udine – David Trezeguet membawa Juventus memimpin dengan golnya yang ke-24 musim ini. Momentum itu langsung bergeser, dan fans Juve mulai percaya. Sembilan menit kemudian, tim asuhan Lippi menggandakan keunggulan; Trezeguet menjadi pengumpan kali ini, membuat duetnya, Alessandro Del Piero tanpa kesalahan dengan penyelesaian yang kuat ke sudut dan di luar jangkauan Morgan De Sanctis, kiper Udinese kala itu.

Tidak lama setelah para penggemar Inter memiliki waktu untuk mencerna kenyataan bahwa hanya kemenangan di Roma yang bisa dilakukan, tim mereka memaksakan sepak pojok. Umpan keras Alvaro Recoba digagalkan oleh Angelo Peruzzi – penjaga gawang yang telah menghabiskan delapan tahun di Juve – dan Vieri siap untuk mencetak gol ke-25nya musim ini, tiga tahun berselang dari rekor transfer 32 juta poundsterling dari Lazio.

Panik dan gelisah. Dalam 12 menit pertama, Inter berhasil memenangkan harapan untuk menjadi juara untuk sementara waktu. Namun, tujuh menit kemudian, mereka kehilangan lagi. Karel Poborský, yang pernah menjadi pemain Manchester United, menerobos masuk ke dalam kotak penalti Inter tanpa penjagaan dan melepaskan umpan Stefano Fiore. Skor 1-1, dan sekali lagi Nerazzurri terlihat goyah.

Seperti naluri mereka sepanjang musim, kehati-hatian sekali lagi dilemparkan ke angin dan dalam waktu lima menit setelah dipatok kembali, pasukan Cuper kembali memaksakan tendangan sudut. Spesialis bola mati Recoba menghasilkan pengiriman yang sempurna, yang diteruskan ke tiang dekat oleh Luigi Di Biagio, membuat semua yang menonton di tribun dan layar kaca gregetan, begitu atmosfer giornata terakhir Serie A Italia 2001/02.

Fans Nerazzurri mulai percaya bahwa kali ini, akhirnya, pihak mereka akan menjadi pemenang. Jika mereka mengira Lazio akan kehilangan motivasi, mereka salah. Tepat saat babak pertama memasuki perpanjangan waktu, Inter sekali lagi gagal menangani umpan silang Lazio di konter saat sundulan Iván Córdoba melayang di udara, lalu dilanjutkan dengan sempurna lewat tendangan kaki kanan Poborsky. Di babak kedua, Inter benar-benar dipecundangi oleh Lazio. Menit ke-56, Diego Simeone mencatatkan namanya di papan skor membuat kedudukan berbalik unggul 3-2 untuk Lazio. Tidak sampai 20 menit, sosok yang kini melatih Inter, Simone Inzaghi menambah keunggulan Lazio menjadi 4-2. Gelar juara pupus untuk Nerazzurri.

Untuk pertama kalinya, Juventus kini difavoritkan untuk gelar juara. Udinese telah membuat beberapa terobosan ke setengah mereka tetapi penggemar mereka tidak terlalu keberatan – Verona tertinggal 3-0 di Piacenza untuk memastikan bahwa Giampiero Ventura, yang telah menggantikan Roy Hodgson di awal kampanye, akan memandu Zebrette ke tempat yang aman.

Sore yang seharusnya menjadi salah satu perayaan bagi Inter dengan cepat berubah menjadi mimpi buruk. Antonio Cassano memberi Roma keunggulan pada menit ke-68 di Torino, memastikan bahwa juara bertahan melompati Inter ke posisi kedua. Kembali ke Olimpico, Ronaldo ditarik oleh Cuper digantikan oleh Mohammed Kallon. Air mata mengalir di wajahnya ketika duduk di bangku cadangan, pasalnya, ini bakal menjadi penampilan terakhirnya, sekaligus kegagalan terbesarnya, sebelum pindah ke Real Madrid.

“Kepahitan untuk kekalahan gelar bahkan lebih besar karena garis finish begitu dekat. Kekecewaan sepertinya menjadi pasangan hidup saya. Dalam beberapa saat impian kami lenyap, disusul oleh kenyataan yang tampaknya lebih sulit untuk dipercaya,” aku striker berjuluk Phenomenon itu berlinang air mata.

Presiden Massimo Moratti tidak berminat untuk berbicara selayaknya seorang presiden, benar-benar kecewa terlihat dari raut wajahnya. “Saya lelah, muak dan marah. Hari ini tidak ada penggemar Inter yang ingin mendengar kata-kata penghiburan dan saya pun demikian.”

Adegan di Stadio Friuli cukup kontras – kelegaan bagi tuan rumah dan kegembiraan bagi Juventus, yang menikmati kemenangan mereka setelah dua tahun menemui kegagalan yang nyaris. Kekalahan hari terakhir mereka di Perugia dua musim sebelumnya menjadi pembicaraan oleh Antonio Conte seusai memastikan gelar juara musim 2001/2002.

“Tidak banyak yang bisa dikatakan, kami menikmati ini. Ini untuk kekecewaan dua tahun lalu di Perugia dan untuk semua yang menonton kami di Perugia, gelar ini untuk kalian,” kata Conte yang menggarisbawahi gelar juara ini adalah balas dendam atas performa dua musim sebelumnya.

Serie A Italia 2001/02 Juga Hadirkan Kejutan dari Klub Promosi

Intensitas, semangat, emosi, dan drama yang ditunjukkan di dalam dan di luar lapangan menunjukkan nilai hiburan yang luar biasa di Italia, yang dilengkapi dengan bakat tertinggi yang ditampilkan setiap minggu membuat Serie A Italia kala itu diakui sebagai liga terbesar di dunia. Musim itu bukan hanya menyaksikan kisah-kisah menarik dari klub papan atas, ada juga Chievo. Klub promosi pertama yang merangsek ke papan atas dan mereka bahkan sempat memuncaki klasemen sementara selama enam pekan berturut-turut.

Pelatih Luigi Delneri menerapkan sistem 4-4-2 yang efektif dengan dua penyerang sayap yang agresif – Eriberto dan Christian Manfredi – dengan duet maut Bernardo Corradi dan Fernando Cossato di posisi teratas. Pasukan Delneri gagal lolos ke Liga Champions dengan selisih satu poin dari AC Milan, mereka pun harus puas dengan mengakhiri musim 2001/02 di urutan kelima klasemen akhir.

Di ujung lain meja, drama di luar lapangan terjadi dengan krisis keuangan Fiorentina terus memburuk, tetapi, meskipun penjualan bertahap dari banyak pemain bintang mereka, degradasi mereka datang sebagai kejutan. Ini adalah indikator kedudukan liga pada saat itu bahwa tim dengan Enrico Chiesa, Nuno Gomes, Adriano, Domenico Morfeo, Roberto Baronio, Daniele Adani dan Moreno Torricelli hanya bisa mengumpulkan lima kemenangan liga sepanjang musim.

Semua pemain ini, bersama dengan bos Roberto Mancini, dipilih oleh klub-klub saingan karena gravitasi dari malapetaka yang akan datang menjadi semakin jelas. Klub ditempatkan ke dalam likuidasi dan dinyatakan bangkrut pada akhir musim. Bahkan mereka tidak diterima di Serie B pada musim berikutnya dan secara efektif harus memulai segalanya dari awal, alias Serie C.

Ada rasa sakit yang serupa, mungkin lebih berlarut-larut untuk Venezia, klub yang pernah dibela oleh Recoba, Vieri dan Filippo Maniero, pemain tersohor Serie A kala itu. Frustrasi dengan tim dan kurangnya dukungan dari dewan lokal, pemilik Maurizio Zamparini menarik segala investasi dan pindah ke Palermo, di mana ia juga membawa beberapa pemain bintang. Klub, dari kota terindah di Eropa itu pun dinyatakan bangkrut pada 2005.

Di mana pun Anda melihat, Serie A musim 2001/02 penuh dengan insiden, drama, dan kontroversi. Itu adalah masa ketika liga diperebutkan oleh beberapa klub elit dunia dan dijamin akan berjalan lancar dari segi pendapatan bagi para investor. Namun sejak saat itu, hingga sekarang bahkan, perburuan gelar juara hanya berkutat ke satu, dua atau tiga klub saja. Tidak menarik, bahkan beberapa mengatakan membosankan. Rindu yang tepat seharusnya mengarah pada musim 2001/02.