Melongok Geliat Bisnis Lendir di Kawasan Pasuruan

Rabu, 29 September 2021, 17:14 WIB
21

Tempat karaoke dan wisma menjamur di Kawasan Prigen, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur. Di kawasan itu, Polda Jatim membongkar praktik prostitusi di area yang dikenal dengan sebutan Tretes.

Beberapa bangunan hiburan karaoke berdiri di Tretes. Bangunan vila dan kos-kosan pun dapat disewa sebagai tempat beristirahat sementara.

Gates Of Olympus

Beberapa orang menawarkan jasa sewa itu pada pengendara sepeda motor. Beberapa lain juga menawarkan jasa yang sama kepada warga di perempatan maupun warung kopi.

Menurut seorang warga yang enggan menyebutkan namanya, Tretes terkenal dengan tiga area. Yaitu Pesanggrahan, Watu Adem, dan Gang Sono. Di tiga kawasan itu, puluhan wisma menyediakan jasa pekerja seks komersil.

“Wisma hanya menyediakan PSK saja, kalau eksekusinya di bawa keluar di vila atau kos-kosan terdekat,” kata pria berusia 27 tahun itu.

Menurut pria tersebut, vila yang disewa biasanya berisi dua atau tiga kamar. Tarif sewanya berbeda-beda.

“Kalau sewa per kamar Rp50 ribu sampai dengan Rp150 ribu. Kalau tarif satu vila sekitar Rp500 ribu sampai Rp1 juta. Sesuai dengan fasilitas vilanya,” jelas pria yang tinggal di kawasan Tretes itu.

Rise of Olympus

Kawasan Merah di Tretes

Wow, Segini Tarif PSK Tretes Pasuruan yang Terjaring Razia Satpol PP -  FaktualNews.co

Tretes merupakan sebuah desa yang berada di Kabupaten Pasuruan, yang tepatnya berada di Kecamatan Prigen, jarak dengan kota Pasuruan adalah sekitar 40 km. Tretes terletak di kaki Gunung Welirang dan Gunung Arjuno, keindahan Tretes terletak dari jauhnya keriuhan kota.

Apalagi jika melewatkan suatu sore memandang kokohnya pegunungan dirundung kabut. Tretes mempunyai alam yang bernuansakan hutan tropis, dataran tinggi dan memiliki air terjun yang terjaga. Hotel yang berada disekitar Tretes mempunyai beberapa keunggulan, terutama karena memang berada langsung dekat dengan kawasan hutan.

Selayaknya jalan dipegunungan, jalur Tretes juga berkelok dan menanjak. Tapi tak setajam kelokan dipuncak. Dua gunung yang menaungi kawasan ini adalah Gunung Welirang dan Gunung Arjuno. Keduanya akan terlihat jelas ketika di pagi hari, lalu menyurut oleh kabut dipenggalan siang.

Tretes mempunyai potensi wisata keluarga yang sangat tinggi. Dinaungi oleh dua Gunung Welirang dan Gunung Arjuno tadi, dua Gunung tersebut akan nampak ketika langit bersih dan biasanya dipagi hari. Sebelum sampai di Taman Wisata Tretes ada sebuah candi yang merupakan peninggalan kerajaan Singosari. Candi Jawi namanya, candi ini juga menjadi ciri khas dari wilayah Tretes.

Waspadai Tertular HIV/AIDS Jika 'Jajan' di Kawasan Wisata Tretes, Tiga PSK  Positif | Jatim TIMES

Tretes banyak dikenal sebagai daerah wisata, karena disana terdapat beberapa air terjun, seperti Wisata Air Terjun Kakek bodo, dan Air Terjun Putuk Teruno. Yang mana air terjun tersebut sangat ramai dikunjungi apalagi ketika hari libur.

Selain Air Terjun, Tretes merupakan kawasan pegunungan yang alami, karena letaknya di kaki Gunung Welirang dan Gunung Arjuno, yang mempunyai beberapa tempat wisata dan juga disediakan Hotel – Hotel berbintang untuk memanjakan pengunjung yang membutuhkan tempat beristirahat.

Untuk yang berkantong tipis jangan khawatir, karena di Tretes juga menyediakan tempat beristirahat yang murah meriah yaitu losmen atau villa, yang harganya mulai dari 25.000 hingga jutaan rupiah.

Di sisi lain Tretes juga dikenal sebagai tempat beristirahat pada akhir pekan, maka tak heran jika masyarakat yang memilih berlibur atau sekedar menghabiskan waktu bersama keluarga di Tretes, baik dari warga pasuruan sendiri, dari luar kota bahkan Turis asing pun tak sulit di jumpai di Tretes, karena di Tretes mereka mendapatkan kepuasan tersendiri.

Tretes menjadi pilihan tempat wisata alam di pegunungan dan untuk bersantai dan beristirahat menjauhi kebisingan kota, bertebaran berbagai Hotel, Motel, dan Villa yang disewakan. Mulai yang bintang empat sampai kelas rumah – rumah sederhana.

Sejumlah PSK Di Gang Sono Prigen, Diamankan Satpol PP, Ditemukan 1  Terinfeksi HIV | Lintas Matra – Media Online Nasional

Penjaja villa sangat atraktif menawarkan pada hampir semua pengunjung. Makanan dan jajanan terbanyak adalah sate kelinci, bakso dan jagung bakar. Makanan khas wilayah pegunungan yang disiapkan disepanjang jalan di warung kecil dalam kawasan ini.

Maka tak heran jika setiap akhir pekan, Tretes menjadi kawasan yang ramai dikunjungi. Baik sekedar berjalan – jalan mengelilingi Tretes ataupun pengunjung yang bermalam di Tretes. Kebanyakan pengunjung berasal dari luar kota yang mendapatkan referensi dari relasi untuk sejenak melepaskan penat dengan berkunjung ke Tretes.

Akan tetapi Tretes tak hanya terkenal dengan tempat wisata atau daerah pegunungan yang asri. Tretes ternyata juga dikenal dengan aktifitas prostitusinya, menurut sumber dari warga aktifitas prostitusi ini ada mulai dari zaman belanda.

Tak sedikit yang keberatan dengan keberadaan tempat prostitusi tersebut, masyarakat Tretes pun ada yang pro kontra dengan keberadaan tempat prostitusi itu, hingga saat ini para pejabat pemerintahan sibuk mencari solusi yang lebih positif untuk menggantikan tempat yang dipandang negatif oleh semua orang.

Hingga puncaknya sekitar belasan tahun yang lalu sebuah kelompok melakukan sweeping dan demo besar – besaran di Tretes hingga membakar sebagian tempat prostitusi tersebut, akan tetapi aksi dari kelompok tersebut tak berarti banyak dan tak berjalan lama.

Dulu memang ada tempat prostitusi yang dibakar yaitu di daerah Mbara’an atau matahari yang dulunya tempat paling ramai dikunjungi oleh para lelaki hidung belang. Hingga saat ini tak sedikit tempat prostitusi yang beraktifitas lagi.

Hal itu disebabkan karena sebagian dari mata pencaharian dari masyarakat Tretes adalah sebagai makelar, baik makelar villa atau losmen dan makelar wanita hiburan (germo). Maka jangan kaget bila berkunjung ke daerah Tretes, kita akan dikejar – kejar oleh para makelar dan mereka akan menawari kita tempat beristirahat (villa atau losmen) hingga menawari wanita penghibur (PSK).

26 PSK Tretes Terjaring Razia, Pemilik Wisma Sempat Kelabui Petugas |  BANGSAONLINE.com - Berita Terkini - Cepat, Lugas dan Akurat

Karena sebagian besar dari masyarakat Tretes menggantungkan nasibnya dengan “bermakelar” entah itu makelar villa, losmen, maupun makelar PSK (germo). Kehidupan seperti itulah yang terjadi disetiap harinya dikawasan Tretes, yang selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan, baik berkunjung ketempat prostitusinya ataupun berkunjung untuk hanya sekedar berlibur bersama keluarga.

Indahnya kawasan pegunungan Tretes juga tak kalah dengan indahnya tubuh yang molek yang berjalan kesana kemari dikawasan pesanggarahan, bak di Negara Eropa yang berpakaian serba minim.

Di sana juga terdapat banyak club – club kecil, yang selalu ramai ketika akhir pekan tiba. Diluarnya berjajar para lelaki yang siap melayani para tamu yang berminat memakai jasa mereka untuk mencarikan wanita penghibur ataupun villa.

Pada dasarnya masyarakat Tretes tidak menginginkan adanya kegiatan prostitusi itu berada di Tretes, karena praktek prostitusi itu terjadi secara sembunyi – sembunyi (terselubung). Sehingga warga tretes menjadi resah ketika mereka tahu bahwa lingkungan mereka menjadi aktifitas prostitusi itu berlangsung.

Aktifitas prostitusi di Tretes merupakan kegiatan yang illegal atau dilarang, hal itu sesuai dengan perda No.10 Tahun 2000 tentang adanya larangan melakukan prostitusi.

Akan tetapi keberadaan dan aktifitas prostitusi di Tretes di akui memang tetap ada tapi bersifat terselubung atau sembunyi – sembunyi, akan tetapi kondisi itu bertolak belakang dengan yang terjadi sebelum adanya perda yang melarang kegiatan prostitusi, ketika itu kegiatan prostitusi terjadi sangat vulgar atau terbuka, seakan – akan Tretes adalah daerah yang bebas untuk melakukan kegiatan prostitusi.

Razia Gabungan, 8 PSK di Dua Lokalisasi Tretes Diciduk

Pada zaman itu pula aktifitas itu sedikit di legalkan sebab ada sedikit campur tangan pemerintah setempat, seperti contoh, dahulu sempat ada TPKM (Tim Penanganan Kesehatan Masyarakat) dimana tim ini ada keikut sertaan pihak puskesmas, sebab sekitar tahun 1980an para PSK selalu ada pemeriksaan rutin oleh pihak terkait dan di suntik untuk menanggulangi penyakit yang disebabkan oleh hubungan bebas.

Tetapi semenjak diterbitkannya perda yang melarang kegiatan prostitusi itu, semuanya berbeda karena kegiatan yang awal mulanya bisa dilakukan secara bebas dan vulgar, sekarang tidak lagi seperti dahulu karena aktifitas tersebut tetap dengan cara sembunyi – sembunyi.

Latar belakang tretes menjadi dunia prostitusi dikarenakan susahnya lapangan pekerjaan yang tidak sesuai dengan jumlah peningkatan pendidikan yang setiap tahun mahasiswa maupun siswa yang lulus sehingga menyebabkan mereka sulit mendapatkan pekerjaan.

Akibatnya menjadi problematika sosial dalam pembangunan ekonomi nasional dan regional. Masyarakat tanpa pekerjaan menjadi beban ekonomi berkepanjangan, yang sebenarnya mereka juga tidak ingin dalam keadaan seperti itu.

Berlangsungnya aktifitas pelaku bisnis prostitusi di Tretes hingga menjadikannya sebagai salah satu pilihan berprofesi tidaklah lepas dari adanya sistem kerja yang sangat rapi dan terorganisir dengan baik.

Para pelakunya mempunyai perananan yang luar biasa pada sistem kerja pelaku bisnis prostitusi di Tretes. Dalam menjalankan aktifitasnya, tiap pelaku memiliki peran masing-masing.

Curhat PSK Tretes Alasannya Terjun ke Dunia Esek-esek - WartaBromo

Seorang mucikari dalam mencari PSK mereka akan saling memberikan informasi pada rekan seprofesinya. Seorang mucikari akan membawahi beberapa daerah yang sudah menjadi bagian untuk daerah kekuasaannya untuk mencari PSK dan setiap mucikari juga menanamkan orang kepercayaannya untuk mencari PSK.

Prostitusi yang berada di Tretes merupakan suatu prostitusi yang cukup besar dengan seorang PSK yang dibilang cukup banyak. Prostitusi yang berada di Tretes memang ilegal dan tidak mempunyai perizinan dalam beroperasi. Namun dengan adanya campur tangan dari oknum keamanan (polisi) yang menyebabkan aktivitas per- prostitusian di Tretes ini masih melakukan operasi.

Pasuruan adalah penyangga salah satu tempat prostitusi Tretes ini. Banyak seseorang yang ingin menjadi PSK di wilayah Tretes. Dengan alasan yang berbeda – beda, menjadikan prostitusi yang berada di Tretes ini banyak dikenal masyarakat.

Bagi waraga Tretes, dunia per-prostitusian menjadi sektor utama untuk bertahan hidup dengan keterbatasan pilihan. Profesi PSK merupakan pilihan yang tepat bagi perempuan yang berpendidikan rendah dan tidak mempunyai keterampilan.

Sejumlah perempuan yang berada di Tretes memilih profesi sebagai PSK karena imbalan keuangannya, namun kebanyakan dari pekerja komersial itu tidak mempunyai pilihan.

Mereka banyak dibesarkan dalam himpitan kemiskinan, bergaul di tengah diskriminasi, dan dibiasakan untuk menerima pilihan-pilihan sempit. Mereka tidak menerapkan hak pilihnya saat memasuki profesi sebagai Pekerja Seks Komersial.

Maka mereka rapuh, dan kerapuhan itu bersama-sama dengan seksualitas, dijadikan barang dagangan dan dikomersialkan supaya dapat diperdagangkan di wilayah Tretes ini.

Dalam sebuah prostitusi yang berada di Tretes, dimana wanitanya amat banyak pilihan, maka keperawanan yang berada di dalam prostitusi Tretes dinilai tinggi sebagai simbol feminitas yang tidak dapat di akses. Itupun terdapat pada suatu lingkungan Tretes dimana masih ada permintaan tinggi bagi prostitusi, dan dimana dibelinya keperawanan seorang gadis mencapai puncaknya.