Mengenang Bagaimana Del Piero dan Totti Menghidupkan Kembali Fantasista Italia

Kamis, 02 Desember 2021, 01:48 WIB
100

Secara historis, sepak bola Italia memiliki hubungan yang bertentangan dengan konsep bakat. Kreativitas calcio telah terancam punah dan ditinggalkan, klub-klub menikmati permainan bertahan. Jarang posisi mereka menjadi salah satu prioritas; memang, mereka-mereka ini sering menapaki garis tipis antara kambing hitam dan pahlawan. Namun, terlepas dari kecurigaan dan kekaguman yang aneh di sekitar kehadiran para pemain kreatif ini, tidak pernah ada kekurangan Fantasista untuk sepak bola Italia yang hebat.

Tahun 1990-an adalah waktu yang indah bagi Serie A dalam berbagai cara. Dalam dekade ini, liga menjadi rumah bagi para pemain terbaik dunia. Klub-klub Italia banyak berinvestasi dalam prosesnya; dari sembilan biaya transfer rekor dunia dalam periode waktu ini, mereka membayar enam di antaranya. Ada tim Italia di delapan dari sepuluh final Piala Eropa atau Liga Champions, dengan AC Milan asuhan Fabio Capello dan Juventus asuhan Marcello Lippi meninggalkan kesan yang sangat penting di benua itu.

Dekade ini spesial tidak hanya untuk tim hebat dan bintang internasional serta pelatih inovatif. Untuk tahun 1990-an juga melihat munculnya bukan hanya satu, tetapi dua fantasista ikonik di sepanjang sejarha sepak bola Italia. Dengan Francesco Totti dan Alessandro Del Piero memulai karir mereka, sepak bola Italia tiba-tiba dihiasi dengan seni kelas dunia, kecerdikan dan visi-misi bermain luar biasa. Setelah stabil di level senior, perkembangan kedua pemain ini sering menimbulkan kecanggungan namun tidak jarang juga, kita dibuat bahagia oleh mereka.

Munculnya Fantasista, Francesco Totti dan Del Piero

Saat masih anak-anak beranjak remaja, Francesco Totti mencintai Roma. Dia juga menyukai Giuseppe Giannini, seorang playmaker yang dikenal sebagai ‘The Prince’ yang membintangi Giallorossi pada 1980-an dan 90-an. Totti memasang poster pahlawannya itu di dinding kamarnya dan bermimpi mengikuti jejaknya saat ia menggiring bola di atas lapangan hijau. Dan agar mimpi itu menjadi kenyataan, hanya ada satu tim yang sudah dia cita-citakan sejak kecil.

Totti ditawari kesempatan bermain untuk Lazio setelah membantu Lodigiani menang 2-0 atas mereka di turnamen junior, tetapi gagasan menandatangani kontrak dengan rival yang dibenci Roma tidak pernah terpintas dalam benak Totti remaja. Dia menunggu dan berharap, dan akhirnya klub yang tepat datang memanggil. Pada tahun 1989, ia menjadi pemain Roma dan, empat tahun kemudian, ia bermain bersama Giannini.

Pada 28 Maret 1993, pelatih Roma saat itu, Vujadin Boškov menunjuk ke bangku cadangan. Timnya unggul 2-0 saat tandang ke Brescia dan dia ingin Totti melakukan pemanasan. Pemain, yang baru berusia 16 tahun saat itu, tercengang. Tapi, begitu keterkejutannya mereda, dia masuk ke lapangan untuk debutnya. Beberapa bulan kemudian, Alessandro Del Piero melakukan debutnya untuk Juventus, namun perjalanannya ke tim utama Bianconeri lebih rumit.

Lahir di Conegliano di Veneto dan dibesarkan di San Vendemiano, ia awalnya menjadi penjaga gawang untuk memenuhi keinginan ibunya. “Ibuku takut dengan cedera … karena aku terlalu kecil,” katanya dalam sebuah wawancara tahun 2013. “Dia bilang ‘main jadi kiper dan kamu akan aman’.”

Namun, keselamatan bukanlah perhatian pertama klub Padova saat itu. Mereka lebih tertarik untuk membawa Del Piero yang berusia 13 tahun ke akademi muda mereka, yang berhasil mereka lakukan pada tahun 1988, untuk mengembangkan kualitas bermainnya. Pada tahun 1992 ia melakukan penampilan perdananya untuk tim utama klub, masuk sebagai pemain pengganti dalam kekalahan 1-0 dari Messina.

Tidak seperti Totti, dia adalah pemain Serie B, meski tidak lama. Setelah satu musim penuh sepak bola di kasta kedua Italia, ia pindah ke Juventus. Dan, pada 12 September 1993, ia melakukan pertandingan dengan jersey hitam-putih pertamanya melawan Foggia asuhan Zdeněk Zeman.

Karier Del Piero bergantung pada nasib duo Baggio. Salah satunya adalah Roberto, pemain yang dianggap sebagai fantasista pamungkas di Italia sepanjang awal 1990-an. Kecemerlangannya di lapangan, datang dalam bentuk dribel yang membingungkan, aneh, penyelesaian akhir yang tepat dan keunggulan teknis. Dia diakui lebih dari sekadar seorang pesepakbola; dia adalah seorang seniman, makhluk spiritual dan ikon klub. Bagi Juventus, ia merupakan bagian integral, pencetak gol terbanyak untuk klub selama empat tahun berturut-turut antara 1990 dan 1994. Baggio lainnya adalah Dino, gelandang pekerja keras yang juga bermain untuk Juve.

Pada musim panas ’94, Del Piero ditawari ke Parma, yang tertarik untuk mengontrak Dino. Awalnya, Dino tidak berniat meninggalkan Turin tetapi, setelah beberapa pemikiran, dia setuju untuk pindah. Sebagai konsekuensi dari perubahan transfer ini, Del Piero akan tetap bersama Bianconeri. Tapi masa depannya masih tampak tidak pasti.

Dengan Roberto Baggio di depan bersama orang-orang seperti Gianluca Vialli dan Fabrizio Ravanelli, ruang di tim utama tampak sempit. Namun, dengan cedera mengganggu Baggio, Del Piero diberikan lebih banyak peluang selama 1994/95. Mencetak 11 gol di semua kompetisi, salah satunya adalah tendangan voli pemenang pertandingan melawan rival Fiorentina, ia menegaskan dirinya kepada tim, mendorong Marcello Lippi untuk membuat keputusan kontroversial. Sama seperti Dino, Roberto Baggio pun tergerak karena situasi ini.

Mantan striker Juventus, Roberto Bettega, yang menjabat kepala eksekutif klub kala itu, berbicara tentang sudut pandang strategis yang mendasari penjualan Baggio tersebut.

“Kita hidup di masa-masa yang harus menerima perubahan besar. Terkadang lebih baik melakukan perubahan sebelum [performa pemain menurun.] Tugas Lippi adalah membangun tim dengan masa depan daripada bertahan dengan masa lalu.”

Del Piero mewarisi kaus nomor 10 Baggio dan membentuk trisula penyerang yang lincah dan energik bersama Vialli dan Ravanelli yang membantu Juventus meraih kemenangan Liga Champions pada tahun 1996. Penampilan bintang muda itu dipenuhi dengan efisiensi, keinginan untuk maju ke area lawan – biasanya di suatu tempat di dalam dan sekitar kotak penalti lawan – secepat mungkin. Gayanya rasional, gaya yang menuntut pengambilan keputusan cepat dan gerakan cerdas.

Del Piero Tipe yang Sibuk dan Totti yang Anggun

Melihat deru konstan dan kesibukan Del Piero sangat kontras dengan keanggunan lesu Totti. Sementara bintang Juventus itu telah memilih jalur karier yang paling logis, Totti menggunakan energi emosional murni. Dia telah mengabdikan hidupnya untuk Roma sejak usia dini dan cintanya yang sederhana untuk sepak bola dibuktikan dalam sikapnya yang lebih anggun cenderung santai.

Di dalam dan di luar lapangan, permainan Del Piero adalah salah satunya yang jadi sorotan, tetapi permainan Totti juga tidak pernah luput dari perhatian. Karena itu, mungkin tidak mengherankan jika melihat ke belakang, bahwa dia membutuhkan waktu lebih lama untuk berkembang. Juga tidak mengherankan bahwa ia hanya benar-benar mulai membuat kejutan dengan Roma di bawah Zeman, seorang pesepakbola murni yang daya tarik utamanya terletak pada mencetak gol dengan cara yang paling indah. Efisiensi tidak diinginkan oleh pelatih Ceko saat itu, dia memiliki semuanya di skuat Roma untuk membentuk Totti agar bermain efektif.

Dengan seorang pelatih yang mengerti gaya bermainnya, Totti mulai berkembang. Menggantikan Giannini dengan nomor punggung 10, ia mencetak double digit gol pada 1997/98 untuk pertama kalinya. Begitu juga semusim kemudian, sebagai kapten klub, pada 1998/99.

“Sepak bola Zeman adalah hal terbaik yang bisa diharapkan oleh seorang penyerang,” kata raja Romawi yang sedang berkembang itu.

Zeman akan membalas pujian itu ketika diminta menyebutkan lima pemain terbaik Italia, dengan tegas menyatakan: “Totti, Totti, Totti, Totti dan Totti.”

Di level klub, Del Piero dan Totti adalah pesaing yang bersahabat, dengan keduanya memimpin tim masing-masing meraih gelar. Mantan pencetak gol terbanyak dan akhirnya menjadi kapten Juventus saat mereka memenangkan dua kejuaraan berturut-turut dan mencapai tiga final Liga Champions berturut-turut.

Sementara Totti, sebagai bagian dari trisula penyerang elit yang juga termasuk Vincenzo Montella yang kejam dan Gabriel Batistuta yang tak kenal lelah – membantu mengakhiri penantian 18 tahun saat Roma memenangkan Scudetto ketiga mereka pada tahun 2001.

Persaingan di Timnas Italia

Namun, di tingkat internasional, dua pemain bernomor punggung 10 ikonik itu ditarik ke dalam persaingan kala membicarakan Timnas Italia.

Untuk Piala Dunia 1970, pelatih tim nasional Italia Ferruccio Valcareggi datang dengan staf untuk mengakhiri perdebatan tentang siapa yang harus dimainkan oleh Gianni Rivera dari AC Milan dan Sandro Mazzola dari Inter. Keduanya adalah fantasista, keduanya adalah pemimpin, dan keduanya adalah pesepakbola yang luar biasa dengan kehalusan yang mewah. Tetapi dengan kecenderungan Catenaccio calcio pada saat itu, paling tidak ada kegelisahan memikirkan keduanya bermain bersama di tim yang sama. Valcarreggi menerapkan estafet, berarti setiap pemain akan bermain 45 menit dari setiap pertandingan – satu aktif, satu mati.

Ketidakpastian tentang seberapa banyak kreativitas yang harus dimasukkan ke dalam susunan pemain Italia berlanjut lama setelah Rivera dan Mazzola pensiun, dengan Totti dan Del Piero menghidupkan kembali perdebatan di tahun 1990-an dan awal 2000-an.

Del Piero membuat debutnya di Azzurri pada tahun 1995 dan pergi ke Kejuaraan Eropa 1996 sementara Totti masih mencari tempatnya di tim utama Roma. Namun, pria Juventus itu kesulitan tampil di kancah internasional. Sebaliknya Totti, setelah memulai debutnya untuk Italia pada tahun 1998, membintangi Euro 2000, mencetak gol congkel yang luar biasa dari titik penalti dalam kemenangan semifinal atas Belanda dan mengukuhkan dirinya sebagai bintang di panggung internasional. Di final turnamen yang sama, Del Piero melakukan kesalahan, kehilangan beberapa peluang kunci saat Italia kalah dari Prancis dan kemudian disalahkan atas kekalahan tersebut.

Baik Totti dan Del Piero akan terus memainkan peran mereka dalam kesuksesan Piala Dunia 2006 Italia. Memang, gol pria Juventus di bara api kemenangan semifinal atas Jerman adalah salah satu momen paling berkesan, dan semua itu berkat serangan balik epik Italia.

Kedua pemain berbagi sorotan dan memicu argumen yang tidak dapat dimenangkan tentang siapa yang lebih hebat. Del Piero memenangkan lebih banyak liga tetapi melakukannya dengan tim yang secara kolektif dipenuhi para bintang pada eranya. Totti menciptakan lebih banyak kontribusi di panggung internasional tetapi cuma punya prestasi sedikit di level klub dan juga kontinental. Di luar diskusi, di luar tujuan, tendangan menikung dan operan-operan, mereka berdua meninggalkan warisan soal apa arti sesungguhnya dari kesetiaan.

Del Piero, saat dibuat di Veneto dan merupakan produk akademi Padova, menjadi legenda Juventus. Dia mengatasi cedera, keraguan, dan perbandingan yang tidak adil dengan pemain hebat di masa lalu untuk memikul nomor punggung 10 Bianconeri dengan bermartabat. Bahkan dia tetap bersama klub yang mendapat hukuman calciopoli dengan degradasi ke Serie B. Dia akhirnya pergi ke Sydney, tentu saja, setelah mengembalikan Bianconeri ke Serie A Italia.

Totti, seorang Romanista pada intinya, mengakui hal tersebut dengan tegas di hari pensiunnya di tahun 2017. Mungkin umur panjangnya dapat dikaitkan dengan energi emosional yang berdenyut melalui setiap penampilannya. Keinginan bermain untuk Roma, dan keinginan untuk sekadar bermain sepak bola, membuatnya bertahan di Olimpico dan seterusnya, enam tahun setelah banyak yang mengira dia akan dipaksa untuk pensiun.

Del Piero dan Totti, pada akhirnya, adalah pemain yang berbeda. Secara gaya, yang pertama lebih predator, seorang striker yang bekerja keras dan memiliki kontrol ketat untuk bermain di ruang yang lebih dalam dan sempit. Sementara nama kedua lebih senang berkeliaran bebas – seperti tidak punya posisi, berlarian ke mana pun bola membawanya. Ini adalah kecenderungan bahwa klubnya telah memanjakan Totti, selama bertahun-tahun lamanya.

Mungkin yang paling penting adalah bahwa kedua fantasisti ini, masing-masing dengan gayanya sendiri yang tak ada bandingannya, membuat karir mereka terus gemilang secara sistematis. Dengan keberhasilan Milan asuhan Arrigo Sacchi pada akhir 1980-an, muncul anggapan yang menjadi wajar, bahwa semua pemain harus mampu bertahan dan menyerang sekaligus.

Jadi tahun-tahun di mana dua fantasista ini masih aktif bermain adalah seni dari sepak boal Italia. Sementara itu untuk penonton dan untuk calcio pada umumnya, semuanya terhibur karena permainan para fantasista, khususnya dua pemain ini. Totti dan Del Piero sudah membantah teori yang meragukan soal dua fantasista dalam satu zaman. Ini bukti kehebatan mereka.