Obdulio Varela, Pahlawan Masa Lalu Sepak Bola Uruguay yang Kerap Terlupakan

Kamis, 30 September 2021, 17:25 WIB
28

Alcides Ghiggia, mungkin dikenang sebagai seorang bintang Uruguay yang membungkam Brasil di Stadion Maracana pada final Piala Dunia 1950. Uruguay menjadi juara dunia kala itu, berkat gol penentu kemenangan dari Ghiggia. Namun kapten Timnas Uruguay saat itu, Obdulio Varela harus mendapat sorotan, bukan hanya jadi inspirasi semangat rekan-rekannya, tapi bakat alaminya yang mampu mendorong negaranya meraih titel kedua di Piala Dunia.

Obdulio Varela, gelandang bertahan yang tangguh secara fisik, mungkin tidak mencetak gol yang menentukan yang memupus harapan Brasil hari itu, tetapi ia adalah arsitek dari segala kejayaan negaranya. Dia pemimpin berbakat yang merusak segala mimpi orang Brasil di Maracanã dan muncul sebagai pemenang. Tanpa kemauan kerasnya, caranya menipu lawan, kekuatan kepribadiannya, gagasannya, benar-benar jadi kunci sukses Uruguay bisa menjuarai Piala Dunia 1950.

Gates Of Olympus

Varela adalah seorang gelandang klasik, terkenal karena kepemimpinannya dan juga kegigihannya yang tak kenal lelah. Mengingat fisiknya yang mengesankan, tidak mengherankan jika dia mahir menangani segala perlawanan secara fisik, tetapi dia sama mahirnya sebagai pivot, menghubungkan permainan dari barisan pertahanan dan juga creator di lini tengah. Sesekali dia juga mampu menembakkan bola dari jarak jauh yang berbuah gol, seperti yang dia lakukan kala melawan Inggris di perempat final Piala Dunia 1954. Tapi, sebagai tameng bagi pertahanan, penjaga lini belakang yang menakutkan, Varela benar-benar sangat unggul.

Dia pun menjadi salah satu pahlawan olahraga terbesar di Uruguay, dan salah satu kapten terbaik dalam sejarah sepak bola internasional. Dia memimpin dengan memberi contoh dalam perkataan dan perbuatan, selalu mendapat dukungan dari rekan satu timnya, selalu berjuang bersama mereka dan selalu mendapatkan pengabdian penuh dari mereka. Namun eksploitasinya sering diabaikan oleh dunia yang lebih luas.

 

Karir Profesional Obdulio Varela

Lahir di Montevideo pada tahun 1917 dan mengembangkan gaya bertarungnya di atas jalanan berdebu di ibukota Uruguay, karir bermain Varela dimulai sebagai bek tengah remaja di Deportivo Juventud, jauh dari divisi teratas sepak bola Uruguay. Namun, dalam dua musim, ia telah memulai debutnya di papan atas bersama Montevideo Wanderers dan mendapat panggilan dari tim nasional Uruguay. Tetapi ketika dia pindah ke raksasa ibukota Peñarol pada tahun 1943 dalam usia 26 tahun, karirnya benar-benar mulai mencapai puncaknya.

Rise of Olympus

Dia menjadi kapten, memimpin timnya menuju kesuksesan domestik dan kontinental. Setelah menghadapi River Plate pada tahun 1945, sebuah penampilan di mana penampilan Varela yang dominan dan sangat mengesankan membantu timnya meraih kemenangan penting. Direktur klub menawarkan hadiah untuk semua pemain: 250 peso untuk setiap pemain, tetapi 500 peso khusus untuk Varela.

“Saya tidak bermain lebih atau kurang dari orang lain. Jika Anda pikir saya layak mendapat bonus 500 peso, maka Anda memberi semua orang 500 peso. Jika mereka hanya pantas mendapatkan 250, maka saya juga,” katanya kepada manajemen Penarol saat itu.

Kepemimpinannya tidak pernah lebih jelas daripada pada 16 Juli 1950 di Stadion Maracanã, Rio. Pertandingan terakhir yang menentukan Piala Dunia 1950 melihat Uruguay menghadapi tuan rumah yang merajalela hingga saat itu. Brasil telah menekan mereka habis-habisan dengan fakta lebih produktif, yang berarti bahwa mereka hanya membutuhkan hasil imbang melawan Uruguay untuk mengklaim gelar dunia pertama.

Tapi Uruguay merupakan tim yang terbiasa untuk berjuang melawan rintangan. Sebuah negara kecil, terjepit di antara dua raksasa – dalam hal ekonomi dan sosial, serta sepak bola – Uruguay dan rakyatnya punya semangat juang tinggi, yang telah melihat mereka bersaing di sejumlah bidang dengan tetangga mereka yang notabenenya negara besar.

Dalam sepak bola, mereka adalah yang terbaik di dunia pada tahun 1920-an dan awal 1930-an, memenangkan Piala Dunia pertama pada tahun 1930. Setelah tidak berkompetisi di dua turnamen berikutnya, edisi 1950 di Brasil adalah penampilan perdana Uruguay usai kemenangan perdana mereka 20 tahun sebelumnya. Di mata mereka, mempertahankan mahkota dan rekor tak terkalahkan di Piala Dunia masih menjadi target utama. Mereka melihatnya sebagai gelar mereka yang dipertaruhkan di Rio hari itu, dan untuk semua keberanian dan arogansi Brasil, Uruguay memiliki hak dan keyakinan mereka sendiri terhadap trofi tersebut.

 

Piala Dunia 1950 Cukup Aneh, Kata Varela

Mereka juga memiliki tim yang bagus yang dibangun di atas fondasi pemain senior, Peñarol, yakni Varela. Dengan dua karakter terpenting lainnya di final, Juan Schiaffino dan Alcides Ghiggia, bermain di klub yang sama bersama sang kapten. Namun turnamen telah dimulai dalam keadaan yang aneh bagi Uruguay. Mereka masuk ke dalam grup di mana Skotlandia dan Turki, peserta Eropa pengganti, juga Prancis, malah mengundurkan diri dari kompetisi. Uruguay hanya tersisa dengan Bolivia di Grup 4, yang mereka kalahkan dengan skor besar 8-0. Dengan kondisi tadi, La Celeste bahkan hampir ikutan mundur dari pesta besar sepak bola itu.

“Kami nyaris tidak pergi sama sekali. Ada kebingungan besar. Kebanyakan orang berpikir bahwa kita sudah selesai, bahwa kita tidak memiliki kesempatan. Memikirkan kembali, saya bahkan tidak yakin kami punya skuat terbaik saat itu,” katanya sang kapten, Varela.

Pasukan mereka melalui proses seleksi dan dikirim dengan tergesa-gesa – bukan persiapan yang ideal untuk sebuah negara ikutan pesta besar seperti Piala Dunia.

Saat menjalani satu-satunya pertandingan grup, mereka butuh beberapa saat untuk memulai pertandingan dengan lesu. Setelah babak grup, Uruguay harus berjuang untuk menyelamatkan hasil imbang 2-2 dalam pertandingan pembuka grup final menghadapi Spanyol. Dengan Varela mencetak gol penyeimbang akhir yang penting.

Mereka kemudian harus bangkit dari ketertinggalan melawan Swedia, tertinggal 1-2 dengan sisa 13 menit sebelum laga berakhir, namun akhirnya berhasil menang 3-2. Brasil, sebaliknya, menang 7-1 dan 6-1 masing-masing menghadapi Swedia dan Spanyol, yang berarti kepercayaan diri menuju partai terakhir grup final, benar-benar membumbung tinggi.

 

Kisah Final Piala Dunia 1950 Kontra Brasil, Momen Terbaik Varela

Wajar jika para pers, fans, politisi, sampai pejabat negara menggembar-gemborkan bahwa Selecao sudah pasti memenangkan Piala Dunia 1950. Namun harapan tersebut mulai terasa jadi beban untuk skuat Brasil, sang tuan Rumah.

Pertama, itu menempatkan para pemain Brasil di bawah tekanan yang kuat, di mana harapan telah menjadi tuntutan, dan gagal untuk memenuhinya akan merusak situasi kondusif negara. Sama pentingnya, meskipun, itu berfungsi untuk menyalakan api di skuad Uruguay. Untuk pria seperti Varela, ini adalah jenis situasi yang ideal untuk kualitasnya. Ketika peluang yang tampak semakin menumpuk melawan mereka, dia menjadi pusat perhatian, memimpin rekan-rekan setimnya untuk jadi juara.

Di tengah banyaknya pernyataan kemenangan yang terlalu dini, ada sampul yang tersebar di surat kabar olahraga bernama Rio O Mundo, yang menggambarkan tim Brasil di bawah judul “Inilah Juara Dunia”. Ketika Manuel Caballero, ketua Pers tim nasional Uruguay tiba di Rio, masuk ke hotel tim pada pagi hari saat final membawa 20 eksemplar koran. Kisah ini berlanjut bahwa sang jurnalis meletakkan koran tersebut di depan Varela, dengan mengatakan: “Perhatian saya kepada Anda sekalian. Sepertinya kamu sudah dipukuli sebelum pertandingan dimulai.”

Varela membawa semua 20 koran ke toilet dan membagikannya ke rekan satu timnya yang ikut masuk toilet. Dia meminta semua pemain mengemukakan pendapat mereka tentang pengumuman bodoh di koran itu. Tidak ada pembicaraan motivasi lebih lanjut yang diperlukan, dengan tekad bulat semangat berapi-api di skuat Uruguay meningkat selaras dengan ketakutan yang dirasakan para pemain di tim Brasil.

Varela pasti tahu tekanan besar tersebut, tapi dia adalah seorang kapten, bukan hanya karena contoh permainannya tapi juga karena kata-katanya.

“Itulah mengapa saya banyak berbicara dengan para pemain di ruang ganti. Dan kemudian, di dalam terowongan, saya memberi tahu mereka: ‘Keluarlah dengan tenang, jangan melihat ke atas. Jangan pernah melihat ke tribun. Pertandingan sebenarnya ada di lapangan.” Ucap Varela.

Dan itulah yang Uruguay lakukan, termasuk berjalan melewati band samba yang memainkan lagu perayaan Brasil, memuji kemenangan kandang yang bahkan belum tercapai sedikit pun. Uruguay menjadi tim yang menolak untuk tunduk dengan semua gembar-gembor itu, mereka bertekad untuk merusak semua mimpi skuat Brasil saat itu.

Pertandingan itu sendiri dimulai dengan Brasil menyerang dari awal, berusaha mempertahankan momentum dari penampilan mereka sebelum-sebelumnya. Seandainya mereka menemukan terobosan, mungkin segalanya akan sangat berbeda, tetapi karena itu, Uruguay bertahan dan kemudian kehadiran Varela menjadi momok besar untuk lini serang Selecao.

Bek Brasil Bigode mengalami waktu yang terik melawan Ghiggia yang punya kecepatan tinggi dan melakukan pelanggaran untuk mencegahnya. Setelah satu pelanggaran seperti itu, Varela memilih momen untuk menghadapi Bigode secara pribadi. Dia membuat Bigode bingung, mengejarnya kesana kemari, membuat rambutnya berantakan. Dengan strategi itu, Varela seolah sudah mengirim pesan kuat, dirinya sudah mengguncang mental sang lawan. Lebih dari itu, itu menandakan Uruguay kemudian yang memegang kendali permainan

 

Babak Kedua, Bagaimana Siasat Varela Mengatasi Tekanan Besar

Di babak kedua, Brasil akhirnya memimpin berkat gol Friaça. Sekali lagi, Varela mencuri perhatian di tengah panggung, menahan kegembiraan Brasil, mengganggu momentum mereka, dan sekaligus menenangkan dan menginspirasi rekan-rekannya.

Dia mengambil bola setelah gol Friaça dan, dengan sengaja berjalan perlahan dengan bola diselipkan di bawah lengannya sehingga tidak ada orang lain yang bisa mendapatkannya, memprotes dengan wasit tentang tidak adanya offside. Protes bahkan termasuk menuntut seorang penerjemah datang ke lapangan untuk membantu wasit Inggris di tengah ledakan tak berujung sang kapten.

Varela sendiri sadar bahwa gol itu sangat sah tetapi dia memang sengaja ingin menunda pertandingan begitu lama sehingga kerumunan yang riuh itu menjadi bingung. Di mana para pendukung Brasil, dari sorak-sorai kegembiraan menjadi hiruk-pikuk membahas gol tersebut. Dalam mengeluarkan protesnya, dia telah membungkam 200.000 orang Brasil yang gembira, menghilangkan semua rasa takut dari tim Uruguay, memungkinkan rekan satu timnya untuk menyelesaikan tugasnya di lini serang.

“Obdulio berteriak pada semua orang dan memegang bola di bawah lengannya. Saya mendekatinya untuk mengambil bola tersebut dan memulai kembali permainan. Tapi dia mengatakan pada saya, ‘Kita akan membuat keributan atau mereka akan mengalahkan kita!’” cerita Ghiggia soal tindakan Varela itu.

“Seluruh stadion menghina saya. Tapi saya tidak takut. Saya telah menanggung semua perjuangan itu di lapangan tanpa pagar, di mana itu membunuh atau mati, jadi saya tidak akan takut di sana, dengan jaminan penuh! Saya tahu apa yang saya lakukan,” adalah ingatan Varela sendiri.

Keheningan dengan cepat berubah menjadi teriakan pelecehan yang frustrasi, yang merupakan musik di telinga Varela. Saat ia menaruh bola di titik tengah lapangan untuk kembali kick-off, keheningan telah berubah menjadi ejekan dan pelecehan, ia masih punya waktu untuk mengumpulkan timnya.

“Biarkan mereka berteriak. Dalam lima menit, stadion akan tampak seperti kuburan, dan kemudian hanya satu suara yang akan terdengar. Sekarang saatnya untuk memenangkan permainan,” katanya menirukan motivasi yang dia layangkan ke rekan-rekan setimnya saat itu.

Tak lama kemudian, Schiaffino mencetak gol penyeimbang lewat serangan yang dimulai lewat pergerakan Varela yang berkolaborasi dengan Ghiggia. Dan sembilan menit menjelang akhir pertandingan, Varela kembali mengumpankan bola ke Ghiggia di sebelah kanan yang sekali lagi menari-nari melewati Bigode lalu mencetak gol di tiang dekat. Kali ini stadion Maracana benar-benar dibungkam untuk selamanya, dan Brasil merasakan salah satu kekalahan paling menyakitkan di ajang turnamen olahraga terbesar mereka. Bahkan Jules Rimet, ketua FIFA, terkesima dengan suasana stadion yang penuh dengan penonton saat itu. “Keheningan itu mengerikan. Terkadang terlalu sulit untuk menjelaskannya, tapi sangat mudah merasakannya,” katanya.

 

Akhir dari Karir Sang Kapten

Varela, seorang pria sederhana meskipun kehadirannya di lapangan, sangat penting dalam kemenangan Uruguay di tahun 1950.

Dia akan terus menjadi bintang untuk Peñarol dan akan kembali beraksi di Piala Dunia saat Uruguay gagal mempertahankan mahkota mereka pada tahun 1954. Pertandingan terakhirnya di level klub datang pada tahun berikutnya, muncul dari bangku cadangan dalam pertandingan menghadapi Rio America, kembali di Stadion Maracanã, pada saat ia berperan sebagai pemain sekaligus pelatih kala itu.

Dalam penampilan terakhirnya, dia dengan cepat menyadari bahwa waktu terus mengejarnya dan tidak bisa lagi mempertahankan kecepatan yang diperlukan pada level profesional. Dia sendiri ditarik keluar dan tiba-tiba mengakhiri karir bermainnya. Jika penampilan terakhir dalam kariernya itu mengecewakan, selalu tersimpan satu hikmah. Bahwa Varela mengakhiri karirnya sebagai pesepakbola professional di arena yang sama saat momen terbaiknya, yakni juara Piala Dunia 1950 di Maracana.

Namun tetap saja, fakta bahwa dia tidak pernah benar-benar dihormati oleh para pemangku jabatan FA Uruguay, yang memilih menikmati sendiri kejayaan tahun 1950. Namun kecintaannya kepada Uruguay mengalahkan semua rasa marah terhadap sikap FA Uruguay itu.

Seperti banyak pesepakbola saat itu, dia menghasilkan sedikit uang dari karirnya, menjalani kehidupan sederhana sampai kematiannya pada tahun 1996 dalam usia 78. Tapi satu hal bisa dipastikan, Varela tetap menjadi legenda yang dicintai dan dihormati oleh penggemar sepak bola Uruguay. Obdulio Varela, nama itu benar-benar jadi ikonik untuk sepak bola Uruguay hingga kini.